Pentingkah Sistem Pengereman Pada Mobil dan Bagaimana Sistem Pengereman itu Bekerja?

Car Brake

Tidak ada sistem keselamatan pada kendaraan yang lebih penting daripada sistem pengereman. Sistem ini membantu memperlambat putaran roda saat pedal rem ditekan, memastikan kendaraan berhenti total.
Ada banyak hal yang terjadi dalam sistem pengereman selama proses ini. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang berbagai jenis sistem, bagian-bagian yang disertakan, dan cara kerjanya.

Jenis Sistem Pengereman

image source : uti.edu


Sistem pengereman pada kendaraan penumpang menggunakan dua jenis rem utama: rem cakram dan rem tromol. Meskipun keduanya menghentikan kendaraan, keduanya berbeda dalam desain dan pengoperasian.
Rem cakram adalah satu-satunya jenis yang digunakan di bagian depan kendaraan tetapi dapat ditemukan di keempat roda. Semua kendaraan penumpang yang dibuat dan dijual di Amerika Serikat akan memiliki rem cakram di bagian depan dan mungkin juga di bagian belakang, sedangkan rem tromol hanya akan ditemukan di bagian belakang mobil AS.

Rem tromol

Sistem rem tromol adalah sistem dalam ban pertama yang diperkenalkan, dirilis pada tahun 1900 dan dipatenkan pada tahun 1902 oleh insinyur Louis Renault. Sementara desain pertama sepenuhnya mekanis dan menggunakan tuas untuk beroperasi, pada pertengahan 1930-an mereka diterapkan menggunakan tekanan hidrolik.

Sistem ini terdiri dari master silinder yang mengirimkan minyak rem bertekanan ke silinder roda yang terletak di dalam tromol rem. Tekanan ini menyebabkan piston di dalam silinder mengembang dan menekan sepatu rem ke permukaan bagian dalam tromol rem, yang menciptakan gesekan untuk membantu memperlambat putaran roda.

Rem Cakram

Sementara rem cakram dipatenkan pada tahun yang sama dengan rem tromol, butuh hampir setengah abad agar desainnya menjadi praktis dan hemat biaya untuk digunakan di mobil.

Performa superior atas rem tromol pertama kali diwujudkan oleh Jaguar pada tahun 1953, ketika mereka menggunakannya pada mobil balap yang mengalahkan mobil lain yang menggunakan rem tromol. Belakangan pada tahun yang sama, sebuah mobil produksi dijual dengan semua rem cakram. Sejak itu, mereka telah dianggap sebagai standar untuk sebagian besar kendaraan.

Sistem ini terdiri dari master silinder yang mengirimkan minyak rem bertekanan ke kaliper rem, menyebabkan pistonnya menekan cakram rotor baja, menciptakan gesekan untuk memperlambat putaran roda.

Rem Tromol vs. Rem Cakram

Sementara rem tromol memiliki tempatnya, mereka juga memiliki kekurangan jika dibandingkan dengan jenis cakram. Pabrikan lebih memilih sistem pengereman cakram karena banyak keunggulannya, yang meliputi:
Pembersihan: Tidak seperti rem tromol, yang perlu dibersihkan secara berkala karena debu rem menumpuk di sepatu, rem cakram dapat membersihkan sendiri. Ini berkat bantalan rem yang menyeka rotor saat diaktifkan, membersihkan sendiri secara efektif.

Performa yang konsisten: Rem cakram lebih baik dalam mengelola panas daripada rem tromol. Rem tromol cenderung menjadi panas dengan penggunaan berulang kali dan mengalami rem memudar, yang dapat mengakibatkan kendaraan membutuhkan jarak yang lebih jauh untuk berhenti dengan aman.

Lebih banyak daya henti: Kemajuan teknologi telah membuat rem cakram lebih tahan lama dan dilengkapi dengan lebih baik untuk menghentikan mobil lebih cepat.

Penanganan saat kondisi basah: Rem cakram terbuka ke udara, artinya air dapat keluar dengan mudah. Hal ini membuat performanya lebih baik selama kondisi basah, karena rem tromol memiliki kecenderungan untuk menyimpan air.

Bagian dari Sistem Pengereman

Setiap bagian dalam sistem pengereman memainkan peran kunci dalam proses berhenti. Sementara rem cakram dan tromol memiliki beberapa bagian yang serupa, mereka sedikit berbeda.

Bagian Rem Tromol

image source : uti.edu


Sistem rem tromol terdiri dari master silinder, silinder roda, sepatu rem primer dan sekunder, pegas ganda, penahan, dan mekanisme penyetelan.

Ketika sampai pada berapa lama bagian-bagian ini bertahan, banyak variabel ikut bermain. Biasanya, rumah rem tromol (drum itu sendiri) dirancang untuk bertahan antara 150.000 dan 200.000 mil. Sepatu rem memiliki masa pakai yang lebih rendah tergantung pada penggunaan, biasanya antara 35.000 hingga 60.000 mil.

Bagian Rem Cakram

image source: uti.edu


Bagian utama dari sistem rem cakram termasuk master silinder, caliper, rotor dan bantalan.
Berapa lama bantalan rem cakram bertahan? Jawabannya bervariasi berdasarkan berbagai faktor, termasuk seberapa banyak tekanan yang diterapkan selama proses penghentian dan seberapa sering digunakan. Teknisi otomotif biasanya memperkirakan sebagian besar kendaraan akan menempuh jarak antara 25.000 hingga 65.000 mil untuk bantalan rem dan 30.000 hingga 70.000 mil untuk rotor rem.

Hal terbaik yang harus dilakukan adalah memperhatikan bagaimana merasakan mobil Anda selama proses pengereman dan memeriksa sistem secara teratur untuk mendeteksi masalah lebih awal.

Tanda-tanda Suku Cadang Rem Sudah Aus

Ada beberapa indikator masalah dengan berbagai bagian sistem pengereman. Penting untuk memeriksakan mobil Anda ketika Anda memperhatikan hal-hal ini untuk memastikan Anda menyelesaikan perbaikan yang diperlukan:
Getaran di roda kemudi: Jika Anda mulai merasakan getaran saat menginjak rem, itu bisa menjadi tanda keausan rotor yang tidak merata. Warping pada permukaan rotor dapat menyebabkan hal ini.

Harus menekan pedal rem dengan keras untuk berhenti: Bagian yang berbeda dari sistem pengereman dapat aus dan membutuhkan lebih banyak usaha saat menghentikan mobil Anda. Jika Anda harus menekan lebih jauh atau pedal terasa kenyal, itu bisa menjadi indikator keausan.

Suara keras: Setiap suara aneh atau keras yang berasal dari sistem pengereman Anda mungkin menunjukkan bagian yang keausan berbeda . Melengking, menggiling atau memekik bisa menjadi indikator keausan pada bantalan rem atau sepatu.

Mobil menarik ke satu sisi: Saat Anda menginjak rem, Anda mungkin memperhatikan bahwa mobil Anda menarik ke satu sisi. Kampas rem mulai aus secara tidak merata dapat menyebabkan hal ini.

Lampu rem: Jika lampu rem dasbor Anda menyala, pastikan untuk membawa mobil Anda ke teknisi mobil untuk segera memeriksanya.

* image source : lesschwab.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *